Petikan Eksklusif: Rahsia Gelap Terbongkar dalam Kerajaan Orang Ditakuti Kerri Maniscalco

Petikan Eksklusif: Rahsia Gelap Terbongkar dalam Kerajaan Orang Ditakuti Kerri Maniscalco

Buku laris Kerri Maniscalco Kerajaan Jahat Trilogi ini memenangi ramai peminat di seluruh dunia kerana percintaan pusat yang beruap dan mitologi kompleks yang dipenuhi dengan syaitan, ahli sihir dan penduduk ghaib lain di Seven Circles of Hell. Tetapi kini ia akhirnya akan berakhir dan kepentingan cerita itu lebih tinggi daripada sebelumnya.

Ahli sihir Emilia di Carlo mungkin telah mengakui perasaannya terhadap Putera Neraka yang gelap, tetapi pergolakan dan tipu daya di mahkamah Seven Circles dan fakta bahawa adik kembarnya yang dianggap mati ternyata masih hidup bermakna kisahnya adalah jauh dari tamat. bahagia selama lamanya. Semasa dia mencari misteri siapa sebenarnya kakaknya, dia akan berhadapan dengan kebenaran yang telah lama terpendam bukan sahaja tentang Penjahat, tetapi tentang makhluk terkenal yang dikenali sebagai Penakut dan kutukan yang mengikat mereka semua.

Ansuran terakhir yang mendebarkan dari trilogi yang sangat popular dan romantis, Kerajaan Yang Ditakuti Ia menjanjikan lebih banyak kejutan dan kejutan yang menarik berbanding sebelum ini kerana Emilia mesti menghadapi rahsia tergelap masa lalunya sendiri dan berjuang untuk masa depan dengan syaratnya sendiri.

Begini cara penerbit menerangkan cerita.

Emilia terkejut dengan penemuan mengejutkan bahawa adik kembarnya, Vittoria, masih hidup. Walau bagaimanapun, sebelum menghadapi syaitan masa lalunya, Emilia ingin menuntut rajanya secara fizikal, Putera Murka yang menggoda. Emilia bukan sahaja menginginkan tubuhnya, dia mahukan hati dan jiwanya – tetapi sesuatu yang tidak dapat dijanjikan oleh syaitan misteri ini kepadanya.

Apabila ahli berpangkat tinggi House of Ambition terbunuh, Emilia dan Wrath ditarik ke mahkamah syaitan saingan. Bukti terkutuk menunjukkan Vittoria sebagai pembunuh, dan Vittoria dengan cepat diisytiharkan sebagai musuh Seven Circles. Walaupun dia dikhianati, Emilia akan melakukan apa sahaja untuk menyelesaikan misteri baharu ini dan mengetahui siapa sebenarnya kakaknya.

Emilia dan Wrath memainkan permainan penipuan berdosa ketika mereka cuba menghentikan pergolakan yang telah berkembang di kalangan ahli sihir, syaitan, pengubah bentuk dan musuh yang paling khianat: The Feared.

Apabila Emilia tiba di Wicked, dia telah diberi amaran bahawa tiada apa yang kelihatan. Namun, adakah penjahat sebenar lebih dekat dari awal? Apabila kebenaran akhirnya terbongkar, ia boleh merugikan Emilia hatinya.


Kerajaan Yang Ditakuti Ia secara rasmi mencecah rak pada hari Selasa, 27 September, tetapi sekarang kami teruja kerana dapat mendedahkan petikan eksklusif dari prolog hingga bab terakhir dalam saga syaitan dan ahli sihir yang menarik ini. (Dan pembaca yang bermata helang mungkin akan mengenali pahlawannya yang telah ditakdirkan-miskin, disabitkan kesalahan Sofia Santorini.)


1linebreakdiamond.png

Penatua dewan jarang bersetuju dengan apa-apa selain daripada apa yang dianggap sebagai undang-undang tertinggi mereka: Syaitan tidak boleh diseru. Dan dalam keadaan apa pun cermin hitam tidak boleh digunakan untuk menakut-nakutkan.

Salah seorang pelihat terbaik di pulau itu, Sofia Santorini percaya beberapa peraturan perlu dilanggar, terutamanya apabila penglihatan terbarunya terus membisikkan cerita yang mengganggu di telinganya. Merungut yang berterusan tentang ramalan berbahaya yang dikaitkan dengan kutukannya yang akhirnya meyakinkan Sofia untuk mencuri buku ejaan pertamanya: satu-satunya buku ejaan yang memberitahu cara menggunakan sihir hitam. Nasib perhimpunan mungkin sangat bergantung kepada tindakannya, sama ada diluluskan atau tidak.

Read More :   Skandal Mak-Mak Twitter Pautan Video Viral Ini Muzium Bokeh Full HD Se 18++ Terkini 2022

Pada mesyuarat terakhir, bagaimanapun, majlis itu tidak begitu suram. Mereka tidak memerlukannya. Sofia telah merasakan perubahan keajaiban ketika burung-burung merasakan pergantian musim, dan telah mendengar amaran semula jadi ini untuk terbang, untuk terus hidup. Ribut kencang sedang berkumpul di kaki langit. Dia tidak mempunyai sayap, dan walaupun dia mempunyai sayap, Sofia enggan melarikan diri tanpa keluarganya.

Melanggar dua peraturan untuk berpotensi menyelamatkan berpuluh-puluh ahli sihir kelihatan seperti perkara yang betul untuk dilakukan. Sebarang maklumat yang Sofia boleh kumpulkan tentang sumpahan sebelum Penjahat atau Orang Ditakuti membalas dendam hanya akan memberi manfaat kepada majlis mereka. Sudah tentu orang dewasa akan faham.

Meletakkan cermin hitam, bersama dengan buku ejaan bercop kerajang, di atas lantai kuil Death, dia mengumpulkan skirtnya dan berlutut di hadapan objek itu. Dia merasakan kesejukan yang tiada kaitan dengan batu sejuk yang meresap melalui lapisan nipis muslin. Dia melihat ke dalam cermin terlarang, permukaannya yang berwarna dakwat mengingatkannya tentang air tenang sebuah tasik yang pernah dilawatinya untuk mengumpul batu air tawar untuk jampinya.

Tetapi tidak ada cahaya bulan yang menenangkan bersinar di permukaan ini dan memberkati laluannya. Malah, dia seolah-olah menelan sebarang cahaya yang berani menyentuhnya. Di bawah kedalaman yang tidak diketahui, mana-mana syaitan boleh mengintai dan menunggu untuk menyerang.

Dia membuang ketakutan itu. Sudah tiba masanya untuk melakukan apa yang dia datang, kemudian pulang kepada keluarganya. Dia mengambil keris nipis dari poket skirtnya, membawa hujung ke hujung jari, dan menekan sehingga setitik darah memancut merah seperti mata syaitan.

Sofia berdiri dan berjalan ke altar di tengah-tengah bilik. Tiada sihir yang dibuat di kuil dewi tanpa terlebih dahulu memberi penghormatan.

Di kedua-dua sisi mezbah, api berderak di dalam mangkuk persembahan yang dia nyalakan sebelum ini, seolah-olah dahan asap bergulung di udara memberi isyarat kepadanya untuk melangkah ke dunia bawah tanah. Dia bersumpah dia dapat merasakan mata memerhati dari bayang-bayang kepadanya, menunggu untuk melihat sama ada dia cukup berani untuk menyeberangi sempadan terlarang 30N itu. Pandangan Sofia mengimbas bilik yang sunyi itu dan jatuh pada dua tengkorak manusia yang dicurinya dari biara itu. Hari-hari gelap menuntut kerja yang lebih gelap. Dia tidak akan teragak-agak sekarang.

Sambil memegang jarinya yang tertusuk di atas mangkuk pertama daripada dua mangkuk persembahan, dia melihat titisan darah mendesis dan kemudian menguap ketika mereka bertemu dengan api. Sofia pantas bergerak ke seberang altar dan mengulangi pergerakan dengan mangkuk kedua.

Read More :   Tôi là một bà mẹ bận rộn - một cách tuyệt vời để giữ cho con tôi bận rộn để tôi có thể hoàn thành công việc nhà

Puas kerana dia telah membayar cukup untuk dewi untuk memberikan perlindungan, dia berpaling dan mengambil tengkorak itu, mengabaikan kesan cap jari berdarah yang dia tinggalkan pada tulang. Sambil berlutut sekali lagi, dia meletakkan tengkorak di sudut utara dan selatan cermin, membuka buku manteranya, dan mula berzikir.

Untuk beberapa pukulan tegang, cermin itu kekal tidak berubah. Kemudian asap mula berpusar di permukaannya. Perlahan-lahan pada mulanya, kemudian mempercepatkan seperti angin neraka yang bertiup melalui bulatan syaitan, ia mengelirukan jiwa-jiwa malang yang cukup malang untuk mendapati diri mereka di sana.

“Dewi, lindungi saya.”

Sofia menghampiri cermin, tidak sabar-sabar untuk mengetahui segala-galanya tentang musuhnya. Sebarang maklumat boleh menjadi berharga, terutamanya kerana semua kenangan perlahan-lahan dimakan oleh sumpahan dengan setiap bulan purnama yang berlalu. Melihat cermin, tingkap ke dunia bawah tanah memberi Sofia pandangan pertamanya tentang alam syaitan.

“Tunjukkan saya bagaimana untuk memecahkan sumpahan kita.”

Cermin itu berkelip-kelip seolah-olah dia telah menerima permintaan sihir itu dan mengabulkan hajatnya. Imej pelik mula berkelip pada kaca hitam dan bukannya asap, dan Sofia dengan cepat menyedari bahawa dia sedang ditunjukkan cerita melalui satu siri imej pegun. Dia melepaskan nafas yang tenang. Sehingga kini, ia kelihatan seperti penglihatan biasa, walaupun sihir terlarang yang digunakannya.

Keajaiban memaksa imej-imej itu meninggalkan cermin dan berputar di sekelilingnya seolah-olah mereka sedang berdiri di situ pada masa kejadian. Dia melihat bilik takhta yang gelap, syaitan yang marah.

Sedikit yang biasa muncul, tetapi keajaiban mesti tidak berfungsi dengan baik. Beberapa imej tidak sepadan dengan tarikh mereka atau apa yang Sofia ketahui tentang ramalan itu. Dia melihat seorang ahli sihir yang sepatutnya menjadi Ahli Sihir Pertama mengutuk syaitan itu. Dendam dan kebenciannya begitu kuat sehinggakan Sofia dapat merasakannya melalui ilusi.

Kemudian dia melihat perigi aneh yang penuh dengan kristal – batu ingatan, beribu-ribu. Pemandangan tiba-tiba berubah lagi, kali ini ke sebuah kabin kecil yang menghadap ke laut. Seorang ahli sihir muda—seseorang yang sangat dikenalinya—memegang batu cenderamata di sebelah tangan dan sebilah pisau di tangan yang lain. Penyihir Pertama juga berada di sana, memberikan penyihir itu batu yang akan menghilangkan semua yang dia mahu lupakan. Imej-imej itu pudar, ia memerlukan lebih banyak sihir untuk memberi mereka makan.

“Untuk menunggu!” Sofia menangis.

Terdesak untuk mengetahui lebih lanjut, dia menggenggam tengkorak itu di bahagian selatan dan membisikkan mantra yang menghancurkannya, menaburkan serpihan tulang di permukaan gelap, berharap cermin akan menggunakannya untuk memberikan lebih penglihatan.

Dan ia berlaku. Kecuali sekali lagi mereka tidak keluar seperti yang diharapkan. Dia melihat pulau Sophia, kemudian melihat bandar-bandar asing yang lain bergetar dan masa berdarah untuk mengambil alih. Gambar mesti salah.

Read More :   Chimney Roman Dragon Suami Episod 1873

Namun… jika tidak, semua yang diceritakan oleh penatua majlis kepada mereka adalah pembohongan. Termasuk dari mana mereka datang.

Ia sangat tidak masuk akal; Tidak mungkin ini benar. Berazam untuk menyelesaikan misteri itu, dia mencapai tengkorak terakhir. Yang ini mempunyai delima di matanya, hadiah tambahan untuk dewi yang mentadbir orang mati. Sofia memecahkan tengkoraknya dan segera didorong ke masa yang lain, di mana ahli sihir muda yang sama muncul sebelum ini… Tangan kasar mendarat di bahu Sophia dan menggoncangnya dari pandangan.

Berdebar-debar, Sofia mengerdipkan matanya sehingga pelipis Death kembali fokus. Takut dengan apa atau siapa yang telah melenyapkannya dari pandangan, dia meraih kerisnya dan melompat bangun, perhatiannya beralih kepada penceroboh. Susuk tubuh berjubah itu mencampakkan tudung jubahnya, menampakkan wajah tegas yang dikenalinya.

Bahu Sofia jatuh ke hadapan sambil menurunkan pisau. Untuk seketika yang menakutkan, dia fikir dia sedang memanggil musuh. “Alhamdulillah ini awak. Saya telah belajar sesuatu yang luar biasa tentang sumpahan kita dan bandar kita. Saya tahu siapa anak perempuan Penyihir Pertama, atau sekurang-kurangnya saya rasa saya percaya. Anda tidak akan percaya penemuan ini.”

Sofia terlalu penuh dengan ilmu hitam untuk melihat sinaran berbahaya yang telah memasuki mata ahli sihir yang lain, sangat terkejut dengan kebenaran yang dia pelajari. “Anda juga tidak akan.”

“Saya tidak faham-“

Dengan jentikan pergelangan tangannya dan kutukan yang keras, penyihir itu mengeluarkan mantra yang mengetuk Sofia kembali. Tengkorak itu terhempas ke mezbah, menyebabkan dia melihat kilatan bintang terang yang mengejutkannya seketika. Sebelum dia dapat mengumpulkan fikirannya dan menggunakan mantra perlindungannya sendiri, fikiran Sofia berkecai seperti cermin yang dipijak oleh ahli sihir lain, memusnahkan kebenaran yang masih bermain di permukaan gelapnya.

Sofia membuka mulutnya untuk menjerit, tetapi menyedari dia tidak boleh berbuat lebih daripada bercakap dalam pelbagai bahasa. Tidak lama kemudian apa yang dia dapat lihat adalah imej aneh yang ditunjukkan oleh cermin kepadanya.

Jika Sofia hendak meminta pertolongan sekali lagi, dia tidak ingat mengapa.

Semasa ahli sihir yang lain mengambil buku ejaan pertamanya dan perlahan-lahan berjalan melalui kuil, dia memandang rakannya tanpa melihat sekali pun, tidak benar-benar melihatnya. Sementara itu, Sofia secara senyap mengulangi frasa, lagu raya, berkat, permintaan.

Atau mungkin ia adalah kunci untuk membuka kunci segala-galanya. . . “Seperti di atas dan di bawah.”



Kerajaan Yang Ditakuti Tersedia pada hari Selasa, 27 September dari Little, Brown Books for Young Readers.






Lacy Baugher Milas ialah Editor Buku di Majalah Tampal, tetapi dia suka memberikan maklumat tentang semua jenis budaya pop. Anda boleh menemuinya di Twitter @LacyMB.

Source : www.pastemagazine.com

Share