Apabila matanya terbuka dari senyap, Bab 711

Apabila matanya terbuka dari senyap, Bab 711

Bab 711 “Itu antara mereka, jadi saya tidak terlalu pasti,” kata Ben. “Jika mereka berkahwin, saya yakin mereka akan mengadakan perkahwinan yang besar. Kemudian semua orang akan tahu.
“Avery Tate benar-benar mencapai kejayaan dalam hidup! Dia melahirkan bos kita dan dia juga lelaki! seseorang berkata cemburu.
“Betul! Saya yakin bos akan membantunya jika Tate Industries menghadapi masalah pada masa hadapan.”
Ben bergurau, “Bos kamu mungkin kaya dan kacak, tetapi Avery bukanlah seorang wanita yang tidak berkuasa yang akan menggunakan anak-anaknya untuk mendapatkan penghormatan. Adakah anda benar-benar fikir bos anda akan jatuh cinta dengan wanita biasa? Berhenti menonton terlalu banyak sinetron.’
“Hello; Bukankah bos hanya dengan Avery Tate kerana dia hamil?
“Apa yang awak fikirkan?! Bagaimana seorang kanak-kanak semata-mata boleh mengikatnya? Terdapat ramai wanita di dunia ini. Jika dia hanya mahukan seorang anak, dia boleh memilih mana-mana wanita untuk dikurniakan anak.”
Kata-kata Ben menyedarkan semua orang.
Ringkasnya, seorang wanita yang berjaya berada di sisi Elliot Foster pastinya bukanlah seorang yang bodoh yang mudah tertipu.
Walaupun Chelsea tidak dipecat, dia tiada tandingan untuk Avery Tate.
Tiga hari kemudian, Avery dapat berjalan dengan dua kakinya sendiri. Dia minta dilepaskan.
Doktor sudah tentu tidak bersetuju.
Sekiranya dia bersalin secara semula jadi, dia boleh dibenarkan keluar selepas tiga hari di hospital. Walau bagaimanapun, bahagian C adalah berbeza sama sekali.
Saya akan mendapat rehat yang betul apabila saya pulang ke rumah. Saya akan mendapat suntikan anti-radang,” kata Avery. “Saya tidak sepatutnya tinggal dan mengambil sumber hospital.”
Doktor itu terdiam.
Beberapa saat kemudian, doktor melepaskannya.
Sebaik sahaja mereka keluar dari hospital, Elliot membantu Avery masuk ke dalam kereta.
“Saya mahu berjumpa dengan Tammy,” katanya.
Elliott tahu bahawa sebab dia mahu dibenarkan keluar adalah bukan untuk menyelamatkan sumber hospital.
“Macam mana kalau dia tak nak jumpa awak, Avery?”
“Jika dia tidak mahu melihat saya apabila saya sampai di sana, saya akan pulang.” Sudah tentu dia tidak akan memaksa dirinya pada Tammy.
Elliot memberi isyarat kepada pemandu dengan matanya.
Pemandu itu memahami dan kemudian memandu kereta ke hospital di mana Tammy berada.
Sebaik sahaja mereka tiba di hospital, Elliot membawa Avery ke pintu bilik Tammy.
Mereka melihat Jun dahulu.
June tidak menyangka mereka akan muncul, jadi reaksinya agak janggal.
“Kenapa awak menonjol, June?” Apabila Avery melihat wajahnya yang suram dan tunggul di dagunya, dia serta-merta menjadi gelisah.
Bibir Jun mencebik lalu dia berkata dengan getir, “Dah dua hari saya tak jumpa dia. Dia mahu bercerai. Tidak ada ruang untuk perbincangan sama sekali.”
Mendengar kata-kata itu membuatkan hati Avery sakit sehingga sukar untuk bernafas.
Saya tahu Tammy sangat menyayangi Jun. Jika ini tidak berlaku, maka dia tidak akan pernah membawa isu perceraian.
Dia bukan hanya menyakiti Tammy, dia juga menyakiti Jun.
“Masuk dan lihat dia! Esok saya balik,” kata June lalu beredar.
Apabila Elliot melihat ekspresi pucat Avery, dia tahu dia tidak dapat menyembunyikan kebenaran daripadanya lagi.
Dia mengambil tangannya dan kemudian berkata, “Avery, saya takut Tammy tidak akan dapat mempunyai anak lagi. Sebab itu dia berkeras mahu bercerai.
Pada masa Elliot menghabiskan ayatnya, Avery menangis!

Read More :   Tempat pelancongan paling popular di Bogor

Share